Pagi

Kamu ingat? Kita pernah bertemu sepagi ini? Di kota yang tidak pernah kita tahu sebelumnya, di Kota dimana kita tidak tahu arah. Kita hanya berjalan mengikuti jalan, sambil menanam sebuah cerita, “Untuk kita.” kata mu.

Hari ini, dimana kota tidak lagi asing, arah sudah ku kenal, dan cerita yang kamu tanam, sudah menjadi pohon kenangan, dengan rindu menjadi buahnya. Kadang aku hanya ingin duduk sendirian di bawah sini, di pohon ini, memang tidak ada kamu di sini, mungkin memang tidak akan pernah ada lagi, tapi aku tidak ingin peduli.

Kita tahu, kita akan seperti ini, berjalan di jalur yang berbeda, ntah apapun alasannya, kita akan saling menjauh, saling menghilang, bahkan saling melupakan.

Sampai kapan pohon kenangan ini akan berbuah, Aku tidak tahu. Akan ku biarkan saja sampai pohon ini mati, yang mungkin akan terjadi pada suatu senja yang merah merona. Suatu senja yang selalu kita yakini bahwa kita adalah abadi. Pada saat itu, kata cinta… hanyalah kata cinta.. tanpa makna, tanpa cerira.. dah yah,, kata cinta.. hanyalah lima huruf, tanpa makna.

 

 

 

 

 

 

 

 

Lucu rasanya masih nulis-nulis kayak gini

 

 

 

 

Advertisements

Bicara Tentang Hati

Rasanya sudah lama tidak berbicara tentang hati, hati yang berusaha untuk percaya bahwa takdir akan menyatukan, hati yang menahan rasa sakit karena sebuah keyakinan, hati yang akhirnya harus hancur untuk kesekian kalinya.

Pada akhirnya sebuah hati harus berusaha bangkit, berusaha untuk berdiri, dan mencoba untuk berjalan, berusaha untuk tetap berdiri dijalan yang berduri, mungkin memang saatnya untuk berhenti, lalu mencari dan berharap lagi, hanya karena yakin bahwa hati akan mendapat senyuman.

Jangan Beritahu Niah

Tolong jangan beritahu niah
Bahwa kini tiada lagi cinta
Yang kurasa pada sentuhannya
Pada tiap buaiannya..
Tolong jangan beritahu niah
Bahwa kini hatiku terbawa..
Pada sesesorang di sana..
Pada satu cinta di sana..

Bagaimana lagi yang harus kukatakan
Bila aku tak mampu lagi berbohong untuk mencintainya
Lalu apa lagi yang harus kukatakan
Saat dia berjanji akan mencintai aku
Untuk selama-lamanya
Untuk selama-lamanya
Untuk selama-lamanya

 

Pagi senin…. eh udah siang denk :p lirik lagu yang di atas itu judulnya jangan beritahu niah punyanya sheila on 7, lagu ini muncul pas ngerjain sesuatu, ntah tiba-tiba pengen aja nulis ini.

Lagu ini mengingatkan saya kebeberapa tahun lalu, waktu saya punya perasaan kepada seorang wanita dan menjalin hubungan selama beberapa tahun, lalu datang wanita lain dan perasaan itu pindah dengan begitu saja, heu jahat yah? iyah.. tapi hati sapa yang bisa atur, dan akhirnya memang saya pindah ke lain hati,

Seperti kata SO7 “Tolong jangan beritahu niah // Bahwa kini tiada lagi cinta // Yang kurasa pada sentuhannya // Pada tiap buaiannya..,” Perasaan itu memang sudah tidak ada

hati memang tidak bisa diatur :mrgreen:

 

Jogja Season kedua

ohoiii.,, mari kita lanjutkan cerita kemaren.. ehmm.. sampai mana kemaren? oia sampai saya di Prambanan ya? baiklah.. jadi ke prambanan itu ternyata gampang banget, kita tinggal naik transjogja turun di terminal prambanan tepat didepan komplek candi prambanan, tapi yang saya ga tahu adalah pintu masuk ke candi tuh lumayan jauuuhhh, dengan ransel yang cukup besar dan beban yang ga ringan saya berjalan dari terminal sampai ke dalam candi, jangan ditanya gimana rasanya.. capeeeeekkkk…. apalagi cuaca jogja yang tiba-tiba jadi cerah gitu, padahal pagi waktu saya datang lagi hujan, ohhh… kadang cuaca memang tidak bersahabat 😥

Masuk ke dalam area candi ternyata pke tiket.. ya iyalah.. namanya juga objek wisata, harga tiketnya lumanyan ternyata.. 30 ribu rupiah untuk orang dewasa, tapi klo anda bule tiketnya beda lagi 😀

lalu apa yang saya lakuin disana.. ya sebenernya saya sih cm liat-liat aja.. ga banyak foto-foto juga, saya kan ga narsis ya.. oia dsana tuh banyak bule bersendal jepit swalom, jujur saya aneh liatnya.. saya yakin tu bule-bule banyak duitnya, tapi kenapa pas dy jalan-jalan yang dipilih sendal jepit swallom? apa ga bikin lecet ya? ckckckc kyknya sih selogan mereka.. kemanapun jalan-jalannya.. alas kakinya.. SENDAL JEPIT SWALLOM *angkat kaki tinggi-tinggi*

setelah puas liat-liat tu candi.. oia saya kagum dengan pembuatnya tu candi dibikin dari batu yang bentuk dan ukurannya berbeda-beda, semacam nyusun puzzle gitulah.. jadinya tu batu pada ngunci satu sama lain, sehingga kuat terhadap goncangan… jenius… kok bisa???

sama seperti waktu berangkat sayapun memutuskan untuk berjalan kaki dari pintu keluar ke terminal dengan berjalan kaki walaupun hari sudah siang, matahari sudah berada di titik nadir, saya mah tetep jalan kaki.. dan rasanya… ehhhmm.. nano-nano.. udah mah panas, jalan jauh, beban tas berat…hadeeeuhh…. coba ada doraemon, mungkin saya udah minta baling-baling bambu…..

setelah dari candi prambanan saya memutuskan untuk ke hotel, disini terjadi lagi kesalahan, harusnya saya turun di halte deket kraton, tapi saya berhenti di halte malioboro, karena saya pikir jarak dari malioboro ke hotel ga terlalu jauh, tapi ternyata.. waktu saya tanya tukang beca, ternyata tempatnya tuh.. jauuuhh.. dan ongkos beca pun jadi mahal 😐

dengan susah payah, mengesot dijalanan jogjakarta yang,.. beneran indah, akhirnya saya bisa bersantai dulu dikamar hotel.. gila tu kota panas banget ternyata,, untung ga pingsan kepanasan saya… 🙂

 

baiklah.. segini dulu ah ceritanya.. capek ngetik 😀

365

Berapa hari kita? satu? dua? ahh tidak.. ini hari ke 365, ya 365 hari penuh semejak aku memaksamu menjadi kekasihku, ya aku memaksa untuk masuk kedalam hatimu,

setelah ratusan hari kita lewati, apa yang kita miliki? banyak.. kita punya kenangan, kita menaruh setiap kenangan dimana-mana, disetiap sudut kota ini, disetiap senja yang pasti selalu datang, di setiap lirik musik yang aku simpan ditelepon genggamku. dirintik hujan yang membasahi kita, banyak.. banyak sekali..

hari ini 365 hari kita, dan kita tahu, ada luka yang mengganggu.. ini luka kita, dan kamu tahu, aku ingin menikmatinya, biarlah kita berjalan bersama luka, ntah apa yang terjadi nanti„ aku tak peduli, maaf….

Setiap peringatan, pasti diikuti dengan harap.. yah.. biarlah harapan itu kau simpan sendri, tak perlu kau ceritakan.. mungkin aku terlalu takut untuk mendengarnya„,

selamat 365 hari, cinta… kamu ingat? aku suka kamu, dan aku ingin menikmatimu.. itu saja….

Hanya Bercerita…

eeehoiiii….. akhirnya nulis lagi.. sebenernya ini juga maksain sih.. abisnya postingan sebelumnya itu lho.. beh.. galau parah.. setiap baca postingan itu.. rasanya pengen garuk-garuk tanah, nah dikarenakan ini postingan mendadak, so pasti ini postingan isinya random lagi, keknya saya ditakdirnya jadi blogger random ya? setiap posting blog, gada tema khusus, gtw arahnya kemana.. gapapalah, toh hidup ini random kok, tidak teratur, malah kata sudjiwotejo, hidup itu ketidakteraturan yang teratur.. 😀 #omongapasihsaya

jadi dalam rangka peringatan sumpah pemuda ke 83, dan peringatan hari blogger nasional.. saya update blog.. 😀
kira-kira mw bicarain apa ni, tengah malam kek gini?
eh pernah ga sih, ada yang nanya gtu.. ya minimal mikir, cwe macam apa yang bisa bikin mpunya blog ini, segalau itu?? ada ga sih?? #nyerempet

cerita dikit ah..

jadi ceritanya kita dulu emang temen SD, dulu kita 1 kelas gtu.. wew.. itu berati dy adalah temen yang paling lama saya kenal, dan wanita yang paling pertama saya suka, iyah.. sebernya saya suka dy dari kelas 1 SD, bayangkan kelas 1 SD gtu.. udah naksir tu anak..
walaupun kita 1 SD, 1 kelas, bareng-bareng selama 6 tahun, dan saya menyimpan rasa yang tidak biasa, 😀 kita sebenernya jarang banget, bisa dibilang ga pernah bertegur sapa, parah ya? hahaha… mungkin sifat pemalu saya :p yang bikin saya ga pernah nyapa dy heuheueh.. dan emang waktu SD kita ga pernah ditakdirkan untuk duduk sebangku.. #padahalpengenbanget 😀 paling dekat dy duduk dibangku tepat belakang bangku saya, tapi tetep aja saya ga berani nyapa dy, sumpah.. mati gaya klo deket2 dy mah..

selama kita sekolah SD dulu, cm ada 2 apa 3 kali saya berinteraksi ma dy, eh percaya atau tidak ya.. emang sesedikit itu lho.. bahkan klo nanya ma dy.. mungkin dy mah gakan ingat sama sekali ahahaa..

momen pertama waktu saya pinjam alat tulisnya dy, momen ini sebenernya yang bkin saya suka ma dy, secara tidak sengaja kita beradu pandang, dan saya melihat sepasang mata coklat.. indah sekali.. sampai sekarang klo saya liat mata dy, saya selalu ingat momen itu.. ahhhhhhh… #pengengarukgaruktanah

momen yang kedua malah lebih konyol, waktu itu ntah apa yang ada dipikiran saya, tiba-tiba saya nanya uang jajan yang biasa dy bawa, waktu itu masih kelas 1 SD, dan uang jajannya 500 rupiah, ternyata sama dengan dengan uang jajanku, dan waktu tahu uang jajan kita sama, dengan konyolnya saya teriak.. eh SAMA!!!! deuuhh,, klo inget kejadian itu.. rasanya suka malu-malu gmana gtu,

Waktu saya ceritain ini ke dy yah, dy mah ga igt lho, bahkan momen pertama, yang sebenernya paling penting, dy ga inget.. damn.. kyknya waktu SD, saya gak pernah menclok dihatinya.. halaaahhh…

setelah lulus, saya ga pernah lagi, tau kabarnya, 9 tahun kita pisah, akhirnya ketemu lagi, dan.. ya kyk gini deh,, udah ah ceritanya.. galau lagi geura,,,:D