Selingkuh

“Kita mau kemana lagi nih?”

“Terserah, Kemana aja lah, bosen aku di rumah.”

“Terserah itu maknanya luas lho, dengan jawab seperti itu, kamu ngasih kebebasan ke aku, untuk bawa kamu kemana aja aku mau, aku bawa kamu ke Mars baru tahu rasa kamu, haahhaha.”

“Iya sih kamu bisa bawa kemana aja kamu mau, tapi pertanyaannya, emang sampai sejauh mana kamu bisa? Ke Mars kan udah gak mungkin.”

“Iya sih… Muter-muter kota aja kali ya?”

“Boleeh.. Eh kita makin sering ketemu ya? Pacarmu pakabar tuh?”

“Hemmm iya sih, pacarku? Kenapa tiba-tiba nanyain pacarku?”

“Gak apa-apa sih? Gak boleh ya?”

“Ya boleh aja sih.. cuma… hemmm.. bisa gak, kalau bahas yang lain aja? Sapi terbang, misalnya?”

“Haha…”

“Pacarku ya ada aja sih, di rumahnya, gatau lagi ngapain”

Lagi mikirin kamu, kali.”

“…….”

“Kok diem?”

“Gapapa sih, cuma.. apa ya? Bisa gak, gak bahas dia pas kita lagi bareng? Aku lagi pengen nikmatin waktu bareng kamu aja. Aku tahu sih, posisi kita tuh udah bukan temen biasa, setelah kamu tahu perasaanku.”

“Aku gak nyangka, kok bisa sih?”

“Ya bisa dong, namanya perasaan mah, kadang gak bisa dikendalikan.”

“Tapi reaksi dan perilaku dari perasaanmu itu bisa dikendalikan. Kadang aku heran, kenapa orang yang udah punya pasangan, tetep bisa suka atau sayang sama yang lain? Boleh tanya gak?”

“Apa?”

“Apa sih yang aku liat dari aku?”

“Salah satunya, kamu beda gitu.”

“Ya bedanya tuh dimana? Jujur deh? Apa sih yang kamu mau dari aku? Tubuhku? Atau apa? Jujur deh.”

“Gak gitu, gak sampai ke sana juga, cuma apa ya? Aku lebih nyaman aja gitu sama kamu.”

“Kalau akhirnya, kamu bisa bareng aku sepenuhnya, terus kamu ketemu cewek yang bisa bikin nyaman lebih dari aku, kamu bakal lakuin hal yang sama ke aku?”

“Ini aku bisa turun aja gak ya? Aku merasa ditonjok gini sama kamu.”

“Kalau kamu turun, siapa dong yang nyetir? Aku kan gak bisa nyetir.”

“Ya kamu dorong aja mobilnya, terserah mau kemana.”

“Di posisi ini tuh rasanya serba salah, aku suka sama kamu, kamu bisa bikin aku nyaman, kayak sekarang, aku nyaman jalan sama kamu. Tapi… Di sini lain, aku juga salah, aku nyakitin perasaan pacarmu pasti.”

“Terus mau kamu gimana?”

“Kalau kamu?”

“Ya kalau aku sih, maunya jalan aja dulu, kita liat keadaan ke depan kayak gimana.”

“………”

“Kasih aku waktu yah…”

“Iya….”