Sephia

“Aku gak pernah lho jadi seperti ini.”

“Jadi seperti apa?”

“Ya seperti ini, jadi seseorang di antara dua orang.”

“…….”

“Kalau kamu, pernah?”

“Gak juga, aku kan pacaran baru 2 kali, 3 kali deng, sama kamu ini. “

“Gimana rasanya punya dua pacar? Dia sayang kamu juga kan? Kamunya sendiri, sayang gak sih sama dia?”

“Gimana ya? Rasanya…. jujur rasanya ada rasa bersalah sih, di satu sisi, aku pengen banget jadi pacar kamu, tapi di sisi lain, aku ada dalam satu hubungan.”

“Hoooo.. Kenapa gak balik aja ke hubungan yang itu?”

“Tidak semudah itu sih…”

“Masa? Kita putus ya…”

“Jangan…. aku tuh gakan kayak gini kalau gak sayang banget sama kamu, selama ini, rasanya gada cewek yang bikin aku ngerasa seeeee… ini…. “

“Se.. ini apa? Ini gmana maksudnya?”

“Sesayang ini, senyaman ini, ntah kenapa aku suka banget ngirim chat tengah malam kayak…. kemaren-kemaren, walaupun kamu gak balas, tapi seneng aja gtu.. kayak punya temen cerita, temen berbagi tentang banyak hal yang aku alami di hari itu.”

“Emang ke pacar kamu gak gtu?”

“Pacar aku kan kamu..”

“Pacar yang satunya…. “

“Heu… gak, dari pertama kita kenal, ampe pacaran, aku gak pernah cerita sebanyak aku cerita ke kamu.”

“Bohong….”

“Bener…. masa aku bohong..”

“Bisa aja kan?”

“Please… percaya deh sama aku..”

“Aku juga heran, kamu tuh suka banget cerita soal apa yang kamu ngerjain pas aku dah tidur. Awalnya aku mikir kamu tuh aneh banget, cerita gak jelas, panjang pula, tapi lama kelamaan, kok aku seneng ya kamu cerita kayak gtu, kadang malamnya aku jadi penasaran cerita apa lagi yang mau kamu kirimkan ke aku.”

“Jadi karena itu kamu mau ma aku?”

“Ntah lah, yang pasti aku juga seneng baca cerita kamu. Kok kamu bisa banyak cerita gtu sih? Kamu tuh kelihatan pendiem.”

“Ya emang kan? Kadang aku terlalu malas untuk berbicara, capek. Makanya aku lebih suka chat, karena sebenernya pikiranku tuh berisik banget, dan cuma akan keluar sama orang-orang yang bikin aku ngerasa nyaman.”

“Seandainya, posisiku dibalik, aku jadi pacarmu yang jauh di sana, lalu kamu ketemu sama dia… kira-kira kamu selingkuh juga gak?”

“Nggak sih kayaknya, kalau aku akan selingkuh sama dia, ketika aku lagi lagi bareng kamu, berati hubungan ini gakan terjadi. Aku kan dah bilang, aku gakan selingkuh kalau gak sayang banget banget kayak gini…”

“Kamu belum jawab semua pertanyaanku lho..”

“Ya, itu… Kamu tuh sayang gak sama pacar kamu?”

“Ya… lumyan sih.. “

“Bilang aja sih kalau sayang, aku ngerti kok, aku kan cuma selingkuhan.”

“Kok gtu?”

“Ya emang kan? Kenapa sih selingkuh?”

“Karena… aku sayang kamu..”

“Halah.. gombal…. aku tuh yakin.. selingkuh tuh bukan hanya karena sayang, tapi ada hal yang lain yang bikin orang itu selingkuh.. ya kan? Aku tanya deh, dia cukup perhatian kan sama kamu?”

“Iya sih…”

“Menurutku, dia cantik, pinter juga, perhatian, dia gak pernah macem-macem sama kamu kan?”

“Kayaknya..”

“Lalu apa yang bikin kamu selingkuh?”

“Kenapa sih nanya-nanya kayak gitu?”

“Karena aku selingkuhan kamu, dan aku gak puas dengan jawaban ‘aku sayang kamu’.”

“Boleh ‘call a friend’ gak?”

“Call pacarmu maksudnya?”

“Sejujurnya aku juga gak tahu kenapa aku sayang kamu, dan mungkin mencintai seseorang tidak butuh alasan jelas. Aku bener-bener gak tahu kenapa aku suka sama kamu, yaman sama kamu, pengen ada untuk kamu, dan pengen kamu ada untuk kamu. Pertanyaan itu terlalu sulit untuk aku jawab, kenapa aku selingkuh, kenapa aku menjadikan kamu pacar padahal aku lagi punya hubungan. Mungkin cinta emang rumit aja gitu, seperti kata kamu, cinta memang tak selinear x=y. “

Advertisements

Misteri

Hidup adalah misteri.

Tentang yang ntah bagaimana ternyata ada.

Untuk memberitahu siapa ternyata bagaimana.

Kapan menemukan apa, atau dimana menunjukan kemana.

Hanya perlu menunggu, kapan menunjukan apa, siapa yang ternyata bagaimana.

Tentang Mozaik

Setiap hari, setiap jam, bahkan setiap menit adalah usaha kita untuk mengumpulkan pecahan mozaik yang tercecer ntah dimana. Dengan pasti kita memungut potongan itu dan disusun di tempat yang kita namakan hidup.

Bagaimanapun caranya, kita berusaha agar mozaik-mozaik itu ada di tempat yang tepat, di tempat yang kita inginkan, di tempat yang terlihat sempurna.

Tapi mozaik terkadang muncul terlalu acak, sampai kita bingung mana yang seharusnya dimana. Lalu kita berusaha untuk memperbaiki yang sudah kita tempatlan, membuang mozaik, mengganti satu dengan yang lain, menukar tempat, sampai berharap waktu bisa berulang agar dapat menyusun mozaik yang tidak beraturan itu, menjadi lebih baik.

Ada mozaik yang terlihat sempurna di satu tempat, tapi tidak dengan warnanya, ada mozaik yang terlihat indah warnanya tapi tidak untuk tempatnya, tidak hanya satu tapi kebanyakan.

Mungkin hidup memang diciptakan untuk menjadi sebuah ironi. Bahwa ketidak sempurnaan adalah kesempurnaan itu sendiri, ketidak seimbangan adalah keseimbangan itu sendiri, dan ketidak pastian adalah kepastian itu sendiri, dan kita hanya bisa berusaha terlihat sempurna, seimbang, dan pasti.

4 Maret Yang ke 31

31 kali saya nyampe di 4 Maret ini, gila.. 31 meeen… itu angka yang banyak, yang harusnya cukup untuk menjadi dewasa, penuh pengalaman, penuh cerita.. eh gak penuh-penuh amat sih, tapi yang pasti banyak lah..

Semua orang perlu satu hari untuk jadi hari renungan selama satu tahu kebelakang, dan untukku hari ini.

Jadi… Ada apa di angka 30 kemaren? Hemmm… Kyaknya gak banyak perubahan, masih gitu2 aja, kayaknya setahun kebelakang ini fokusnya malah ke investasi, belajar investasi lebih tepatnya. Yang lainnya? Hemmm bahasa jawa saya juga masih gak terlalu bagus, walaupun beberapa kata udah mulai ngerti, bahkan untuk menuliskan apa yang telah terjadi di setahun ke belakang aja bingung.. Tapi ya udahlah, intinya tidak ada perubahan yang besar di setahun kebelakang.

Ya sudah, mari kita tutup catatan akhir tahun dan buka catatan tahun baru, mengisinya dengan hal-hal yang ntah bagaimana..

Salam,

Silakan lanjutkan hidup.

Lupa

Eh… Udah lama yah kita tidak berbagi rindu, bahkan sebetulnya aku sudah lupa kalau kamu, sudah tidak ada.

Kamu kemana sih? Sibuk ya? Dengan dua anakmu dan suamimu? Baguslah.. Setidaknya aku bisa meyakini diri sendiri bahwa kamu baik-baik saja. Tidak seperti dulu ketika kamu datang kepadaku.. Atau… Mungkin sebetulnya aku yang menyediakan diri untuk kamu, makanya kamu bisa datang dan pergi sesuka hati, tidak mengapa, aku suka.. Karena aku cinta..

Gila ya? Iya.. Mungkin bener juga sih kata orang, nanti lama kelamaan perasaannya juga hilang, rasanya memang tidak seperti dulu.. Rasanya.. Tipis.. Tapi masih ada… Brengsek emang perasaan seperti ini, setelah bertemu banyak orang, perasaannya masih berkerak, sulit untuk dibersihkan. Perasaanmu juga kayak gitu kali ya? Atau malah udah lebih bersih? Aku gak tahu, dan rasanya gak perlu tahu juga sih, untuk apa? Sudah hilang semua rasa pada cerita.. Kita tidak lagi dua orang yang hasil jatuh cinta, kita… Ntah.. Aku sulit mendefinisikannya.. Eh bukan kita.. Kamu dan aku.. Tidak bisa lagi disebut kita.. Maaf.. Aku lupa..

Mungkin

Mungkin kemarin adalah mimpi. Mimpi tentang kita tertawa, bercanda dan bercerita.

Mungkin memang selama ini tidak pernah terjadi, hanya khayalan tentang mu, dan kita yang yang bercinta di sela-sela perjalanan.

Mungkin selama ini yang terjadi adalah aku, yang terlalu memikirkanmu sampai ku ciptakan sendiri rindu-rindu yang terasa seperti selimut hangat.

Mungkin selama ini, memang tidak pernah ada kamu, yang ada hanya aku, dan anganku…

Mungkin..

Tentang Restu

“Kamu marah sama aku?”

Gatau….

“Dari tadi kamu diam aja, udah gak kangen lagi ya sama aku?”

Kangen lah…

“Terus?”

Ya udah, gak ada terus-terusan.

“Heuh! Ya udah lah, kita pulang aja.. males aku kalau kayak gini.”

Tuh kan, kok malah kamu yang marah?

“Ya abisnya, kamu diem gitu, kalau ada masalah yang bilang, jangan diem gitu, aku kan jadi bingung, mau kamu apa, aku tuh bukan cenayang yang bisa baca pikiran kamu.”

Kamu juga kalau marah sukanya diem.

“Oh jadi ngebalikin? Kenapa atuh kamu gak pernah bilang kalau aku kayak gitu? Bagian kayak gini, kamu ngebalik-balikin ke aku. Pulang aja deh.. “

Jangan… 

“Abisnya kamu gitu, mau ngapain kalau kamu juga diem gitu?”

Iya deh, maaf, abisnya….

“Abisnya apa?”

Abisnya aku tuh bingung, sama hubungan kita, sekarang kita gimana? Setelah…….

“Setelah aku dilamar cowok itu?”

Iyah…..

“Hemmm………..”

Kok malah nangis sih?

“Gak tahu….”

“Tuh kan?”

Abisnya aku gak tega kalau harus ngecewain ortuku, kemaren waktu acara, liat wajah mereka, kelihatan seneng banget, kalau aku harus bilang  yang sebenernya, rasanya aku gak tega….

Terus? Sekarang aku pacaran sama tunangan orang?

“Tau ah, udah sih, jangan bahas itu dulu.. aku tuh kangen sama kamu.”

Masa sih?

“Iya.. Kamu tuh yang gak kangen aku.”

Kangen kok, kadang aku heran, kenapa aku segininya ya sama kamu? Aslinya aku takut banget lho.

“Takut kenapa?”

Ya, takut aja. Kamu sadar gak sih, beberapa bulan dari sekarang, kita tuh udah gakan kayak gini?

“Iya sih………..”

Hemmm udah, jangan nangis gitu, gak enak dilihat orang.

“……………………………………………………………………………………………………………………”

Udah ah, aku masih di sini kok, aku masih bareng kamu.

“Aku sendiri bingung sih, di satu sisi, aku sayang sama kamu, tapi di sisi lain, aku juga gamau ngecewain keluarga aku.”

Iya.. aku mengerti, hemmm…. Jadi kamu kapan nikah?

“Masih tahun depan sih, soalnya masih ngitung gitu, ortuku juga masih bulak balik ketemu sama keluarga dia, nentuin tanggal.”

Kita kawin lari aja yuk, abis kawin, kita lari..

“Gamau ah, capek..”

Hahaha… Kamu mah bilangnya sayang, tapi diajakin kawin gamau.

“Ya abisnya, pake lari segala. Lagian kalau kita kawin lari, aku gak yakin siapa yang bakalan jadi wali, terus aku gak siap dengan omongan-omongan dari keluarga besarku.”

Ahh paling juga kita dikucilkan dari keluarga untuk beberapa tahun, gakan sampai 5 tahun lah…

“kata siapa?”

Kata aku, tadi….

“Ah kamu mah, gak segampang itu kali, banyak yang harus dipikirkan, dan kayak restu dari ortu, kayaknya aku gak berani kalau nikah tanpa restu dari orang tuaku.”

Seberapa penting sih restu orang tua dalam pernikahan?

“Menurutku penting sih, aku sih yakin pernikahan yang baik harus dimulai dengan baik juga, misalnya dengan restu orang tua itu.”

Jadi kamu lebih memilih menikah dengan cowok yang gak kamu suka, tapi dapat restu dari orang tua, dibanding menikah dengan cowok yang kamu sayang, tapi harus kawin lari dan gak pernah dapat restu?

“Sepertinya gitu sih….”

Hemmm… menurutmu, inti dari pernikahan apa sih?

“Untukku? Ntah lah, mungkin saat ini untuk ibadah aja.”

Kalau cuma untuk ibadah, rasanya masih banyak ibadah yang bisa dilakukan tanpa harus dikerjakan seumur hidup.

“Tapi pernikahan tanpa restu rasanya bukan sesuatu yang bagus.”

Walaupun dimulai dengan rasa sakit? Walaupun dilakukan tanpa ada rasa cinta?

“Iya..”

…………………………………………………………………………………………………………….

“Kadang aku takut kalau nikah tanpa restu pernikahanku gak baik-baik aja, banyak masalah gitu.”

Emangnya ada jaminan kalau nikah dengan restu orang tua, pernikahan jadi baik-baik aja?

“Ya itu gimana kitanya, bagus atau nggaknya komunikasi di antara kita berdua.”

Ya sama aja dong, tanpa restu kalau kita bisa berkomunikasi dengan baik, pernikahan akan baik-baik aja. Rasanya, pernikahan pasti akan banyak masalah sih, dan yang membedakan pernikahan itu akan berhasil ya perasaan kita, cara kita berkomunikasi, cara kita berdamai dengan ego masing-masing, dan hal-hal lain yang aku yakin gak punya restu.. Kadang aku gak ngerti, kenapa restu menjadi sangat penting? Ok.. restu ortu emang penting, tapi kalau cuma gara-gara gak dapat restu, lalu….

“Lalu? Lalu apa?”

Ntahlah…. Aku sayang sama kamu…..

“Aku juga.. Sayang sama kamu…..”

Nanti kamu mau undang aku?

“Ya gak lah, bisa pingsan aku liat kamu. Boleh gak aku minta kamu gak kemana-kemana?”

Aku gakan kemana-mana kok…  Gila ya aku… Pacaran sama tunangan orang.

“Iya.. dari dulu bukan gilanya?”

Hidih…. I’m your best friend, and i love you… Aku gamau liat kamu jatuh sendirian.”

“Gombal…..”

Batas 2018

Hidup akan jalan terus, tidak peduli apa yang terjadi.

Hidup akan selalu menjadi ketidakpastian yang pasti, tidak peduli seberapa sering rengekan dilapalkan.

Kita tahu waktu tidak akan berjalan mundur, maka tidak ada alasan untuk menolak kesialan yang terus datang.

Rasanya hidup memang bukan untuk tenang, tapi untuk berjuang.

Tidak peduli hidup tidak ada peningkatan, tapi pasti delapan akan berubah menjadi sembilan.

Tak peduli, siap atau tidak…

Pertama Kali

Lama banget sih?”

“Hehe, iya maaf, yuk naik, jalan kita.”

Sedikit lama aku sampai ke rumah dia, karena sempat tertidur, beruntung, jalanan hari ini tidak terlalu padat, dengan motor aku belah jalanan Kota Bandung, dan sampai ke rumahnya dengan sedikit terlambat, 45 menit tepat dari waktu yang dijanjikan.

Ini pertama kalinya aku mengajak dia jalan, setelah bertahun-tahun kita kenal. Ya, dia teman masa kecilku. Kami bertemu saat menempuh sekolah dasar.

“Kita jadi nonton kan?”

jadi dong.. Kamu tuh lama banget, emang macet banget ya?”

“Hehe, iya macet, tadi ada si Komo lewat heheh.”

Tentu saja dia tahu itu tidak benar, kami tumbuh saat Si Komo masih dikenal sebagai penyebab kemacetan. Jalanan Kota Bandung selalu padat ketika akhir minggu, tapi si komo lewat adalah hal yang tidak akan pernah terjadi.

Panas banget yah? Kamu sih lama.. Ketiduran ya, pasti?”

“Hehe.. Iya.. Maaf.. Aku juga gak sadar sih ketiduran, kaget aku waktu liat jam, udah jam segitu aja.”

Pantes,,,, mandi gak kamu?”

“Ya mandi laahhh…. Emang gak kelihatan ya?”

Nggak.. Haha”

“Ihhhh”

####

“Ternyata filmnya masih lama, kita makan dulu aja yuk.”

Yuk, makan dimana?”

“Kamu, mau makan apa?“

Hemm… Terserah sih…”

“Makan beling mau?”

Hahaha.. Ya gak lah… Ya udah, kalau gitu kita ke foodcourt sana aja ya?“

###########

“Gila, panas banget ya?“

Iya, eh kamu mau pesen apa? Ini menunya.”

“Hemmm… Tulisin hehe.. Aku mau nasi soto aja, sama teh botol.”

Kenapa? Tulisannya jelek ya? Hahah..”

“Hahah.. Iya, tulisanku tuh gak berubah dari dulu, gak kayak kamu, tulisannya bagus, makanya jadi sekretasi abadi kan..”

Iya, tapi malah jadi capek lho kalau jadi sekretaris gitu, soalnya nulisnya jadi dua kali, ya di papan tulis, ya di buku..”

“Kasian… Kalau dipikir-pikir, ngapain juga yah kita susah-susah nulis gitu, kan ada di buku paket, bisa dibaca di sana, capek,, iya,, tulisan jelek, tetep, dibaca gak bisa.”

Hehhe.. Itu mah kamu aja, tulisanku bagus kok. Jadi selama sembilan tahun kita gak ketemu, kamu kemana aja?”

“Ada aja sih di Bandung, tapi gak di daerah kita dulu, setelah kita lulus itu, aku lanjut di sekolah gunung, satu cawu di sana, pindah ke kota, sampai kuliah, jadi ya tetep di Bandung sih. Kamu masih suka ketemu sama temen-temen kita dulu?“

Beberapa masih sih, inget Lusi?“

“Yang kecil itu?“

Iya, tapi sekarang dia tinggi lho, melebihi tingginya aku. Kami kadang masih ketemuan sih, terus yang lainnya.. Beberapa kali ketemu Agi, waktu berangkat ke Bandung.. Terus siapa lagi ya? Hehe ya pokoknya gitu lah.. Kamu gak pernah ketemu siapapun?“

“Gak kayaknya, kemaren aja palingan sama Agi, itu pun gak lama… Eh tapi sempet gak sengaja ketemu si Arip, aku lupa gitu wajahnya, makanya pas nyapa.. Aku rada bingung gitu, soalnya kan waktu sekolah kurus, pendek gitu, rambutnya lurus, kemaren ketemu, rambutnya keriting, ganti rambut apa dia? Hahha kalian masih satu sekolahan kan?”

Iya, jadi kayak pindah kelas, ya walaupun gak semua sih, termasuk kamu..”

“Arip tuh temen berantemku lho, kita sering banget berantem, heran aku.. Dia seneng gitu bikin aku emosi.”

Terus, kamu menang?“

“Ya gak lah… Hampir gak pernah aku menang dari dia, haha.. Tapi gitu-gitu dia tuh jadi temen share mimpi tahu gak.. Aku pernah yah, punya ide bikin mobil, terus tahu gak apa yang dia lakukan?

Apa?“

“Tiba-tiba dia ngasih uang gitu, receh, bilangnya.. Untuk bikin mobil hahha..”

Iya? Hahah seserius itu?“

“Iya.. Haha.. Kadang kalau diinget-inget lucu.”

Aku kok gatau ya?“

“Kita kan beda geng, kamu kan di geng anak-anak pinter, aku ada di geng kasta bawah.. Hehe.”

Kenapa atuh gak gabung?“

“Kenapa ya? Asa cangung aja sih.. Banyak ceweknya juga geng kamu mah, aku kan anaknya pemalu.”

Malu-maluin kali kamu mah.”

“ihhh kalau malu-maluin kenapa diajakin nonton atuh?”

Heheh.. Eh hari ini kan, ada pasar seni, abis nonton kita ke sana yuk.”

“Hayuk.”

Kamu tahu kan pasar seni apa?“

“Gak.”

Hahaha dasar gak gaul, udah yuk, filmnya udah mau mulai.”

“Heheh yuk.. Aku yang bayar yah.”

Ih.. Makasih yah hehe”

############

Filmnya biasa aja ya? Tahu gitu, kita nonton yang satunya.”

“Hahaha.. Iya, kenapa atuh?“

Hehhe.. Gak apa-apa.. Eh jadi kita ke pasar seni?“

“Jadi lah.”

Asik.”

#################

“Aku baru tahu ada acara kayak gini. Hehe”

Kemana aja? Makanya jangan kerja terus, gaul sekali-sekali.”

“Ya gimana ya? Abis lulus tuh kayak kehilangan target gitu, maksudnya ketika kita.. Ehh aku.. Kamu kan belum lulus yah hahha.. Ketika aku kuliah targetnya itu jelas, lulus.. Nah sekarang, kayak gak punya target gitu, ya paling kerja.”

Kamu tuh, kalau kerja kayak gak kenal waktu gitu. Kalau aku kebangun tengah malam, pasti masih ada kamu online,”

“Ya, namanya juga freelance, kerjaannya dikerjain sendirian, kadang harus bergadangan gitu, ngerjainnya. Kamu sendiri, gimana skripsinya, udah sampai mana?“

Sampai mana ya? Gak tahu.. Hehe.”

“Lah, skripsi sendiri gak tahu.. Gimana sih? Kayak gak niat tahu gak?“

Abisnya gimana ya? Ada masalah gitu aku, makanya suka males ngerjainnya.”

“Masalah apa?“

Ada lah.. Susah kalau diceritain.”

“Hemm… Kamu sadar gak sih? Kita tuh dulu hampir gak pernah berinteraksi, bahkan ketika kamu duduk di bangku belakangku, kita gak pernah gitu saling sapa.”

Iya yah.. Kenapa atuh kamu gak pernah nyapa aku? Sombong.”

“Hehe malu soalnya… Kan udah aku bilangin, aku tuh pemalu, bukannya gak mau nyapa kamu, cuma bingung aja gitu.. Setelah nyapa mau ngapain.”

Iya, dari dulu kamu tuh pendiem, baru sekarang aja, aku tahu ternyata kamu bisa diajak ngobrol. Ternyata pada udahan ya? Harusnya kita datang siang-siang, panggungnya pasti masig rame.. Acara ini itu, acara empat tahunan lho.”

“Iya?“

Kamu gak tahu?“

“Gak tahu… Hahhaha.”

Beneran gak gaul ya kamu? Acara segede ini, kamu gak tahu.”

“Hehehe.”

Gak kerasa ya kita udah muter-muter, seharian.”

“Heheh.. Seneng gak kamu?“

Seneng… Makasih ya.. Heheh.”

Samar-samar suara seniman jalanan masih terdengar ketika, aku mengambil motorku dari tempat parkir, bersiap mengantarkan dia pulang. Menyisir jalanan kota Bandung yang masih rindang dengan pepohonan. Setelah sekian lama, perasaan itu muncul lagi.. Perasaan masa kecil, yang tertanam jauh, hampir tidak pernah tersentuh.