Mari bercerita tentang nebeng!

Halo.. udah lama ga ngisi blog ini, sebagai orang yang pengen banget diakui sebagai blogger, aku harus mengisi ini dengan rutin :mrgreen:

Sebetulnya cerita soal trip Malang itu belum beres sih, tapi rasanya saya tidak ingin bercerita soal itu, saya lebih mau cerita soal apa yang saya alami tadi, ya tadi sebelum saya nulis cerita ini.

Ceritanya beberapa minggu ini saya bergabung dengan komunitas nebengers, itu lho komunitas yang suka ngasih tebengan ke anggota nebengers lain, dalam komunitas itu ada kegiatan rutin kumpul-kumpul gitu, saya sudah dua kali ikut kumpul komunitas, dan rasanya aneh banget, saya bener-bener gatau harus ngapain disana. Sebetulnya sebelum saya ikut komunitas nebengers ini, saya juga ikut komunitas lain, jadi ya saya terbiasa dengan kumpul-kumpul seperti itu, tapi ini rasanya lain, biasanya saya berkumpul dengan komunitas yang berkembang atas dasar minat yang dimiliki, misalnya komunitas linux, komunitas web developer atau komunitas backpacker jadi ketika berkumpul, yang diobrolinnya jelas, dan saya lebih mudah berbaur dengan anggota komunitas itu, berbeda dengan komunitas nebengers ini, yang notabene komunitas yang berjalan atas sebuah aksi.. errr sebut saja begitu, karena saya ga mungkin membuka pembicaraan dengan “halo kang/teh gimana tebeng menebengnya, lancar?” atau “Halo Kang/teh kalo nebeng biasanya duduk dimana ya? di bagasi apa di pentil?” gak mungkinlah membuka pembicaraan dengan kalimat itu, dan rasanya memang tidak ada pembicaraan soal nebeng menebeng dalam kumpul-kumpul itu.

Hal ini jelas tantangan banget, saya bukan seorang yang suka berkumpul dengan orang berjumlah banyak, dalam kondisi seperti itu, biasanya saya mengalami kebingunan, ntah apa yang harus dilakukan, merasa seperti setetes minyak dalam segelas air, mental! Beruntung ada yang kenal saya yang bisa jadi semacam pengemulsi, membuat saya bisa sedikit berbaur, untungnya lagi ada beberapa orang yang mengajak kenalan, yah lumayan, walaupun saya juga ga inget nama-nama mereka :mrgreen: hahahha mungkin jika jumlah mereka tidak terlalu banyak, akan lebih mudah untuk saya berbaur, saya memang butuh penyesuaian.

Eh bagaimana kalo saya cerita tentang pengalaman ngasih tebengan?

Pertama kali saya ngasih tebengan itu ke Teh Tina, waktu itu dia nebeng ke Tasik, setelah cerita-cerita ternyata Teh Tina ini kenal sama temen yang mau saya datangi, dunia memang sempit, dan dalam perjalanan mobil saya sempet mengalami kempes ban, dan terpaksa saya harus ganti ban dulu, itu pertama kali saya ganti ban sendirian, waktu ma Teh Tina ini sharenya snack-snack kiloan gitu, yang akhirnya habis beberapa hari kemudian.

Cerita kedua saya tebengin ulfa, waktu itu kita bareng mau ke tempat acara nebengers juga, kebetulan kita searah, dan beruntunglah saya membawa dia, karena kalo tidak mungkin saya tidak akan sampai dengan cepat, karena saya gatau arah :mrgreen: Oia Ulfa ini ternyata baru lulus SMK 😀 waktu itu sharenya gratis.

Yang ketiga saya ngasih tebengan om Utus. Om utus ini adalah lurah di distrik nebengers Bandung, ya katakanlah dy dedengkotnya nebengers Bandung 😀 2 kali saya nebengin dy, dan kalo share pasti aja minuman instan, lumayan ngilangin haus.

Yang keempat yang nebeng itu Tante Shane, waktu itu Naominya sakit karena jatoh dari tempat tidur, kita gak banyak cerita sih, tapi yang saya tau rumahnya itu jauuuuuuuuuuuuuuuuuhh sekali 😆 serius lho kan ternyata rumahnya masih searah ma temen yah, nah rumah temen itu udah jauh banget, katanya kalo rumah tante Shane masih keatas lagi,, dan percayalah itu jauuuuh banget :mrgreen:

Dan terakhir saya kasih tebengan ke Ela, namanya sih Laura tapi waktu kenalan dy memperkenalkan dirinya sebagai Ela, waktu itu dy nebeng dari jakarta, dan sepanjang jalan kita bercerita, bersenda gurau, tertawa dan lainnya… ga denk,, kenyataannya tidak seperti itu, dy tidur dari KM 20an sampai Tol Buat batu :)) saya gatau itu tidur apa pingsan, 2 jam perjalanan tidur aja gitu 😆 Tapi ternyata Ela tuh programmer lho,, wwooooo dan dy baru selesai sidang D3nya.. wahhh selamat,,, selamat.
Oia waktu itu dy bayarin kopi instant ma permen karet
 

Nah segitu aja cerita kali ini, nanti dilanjutin, kalo ada yang baca :))

 

Malang trip season selanjutnya

Haloo.. Baiklah, jadi ceritanya aku lagi dapat kunjungan dari blogger kondang mbak ais, katanya sih dia ikut musahabah gitu di darul tauhid, pokoknya kalian kalo liat mbak ais sekarang auranya bersinar cerah, aura kesucian hati yang menenangkan jiwa, sungguh luar biasa, tapi maksud tulisan ini menyeritakan pengalaman saya ngetrip ke malang, lagian yang saya bilang tentang mbak ais itu bohong kok, kelihatannya biasa aja, mungkin hatinya emang udah keras, ga cukup ikut musahabah sekali, biar auranya keluar… Serius!
Ok jadi waktu di Malang karena saya tahunya cuma jatim park, jadi ya saya main ke jatim park aja, sebetulnya ada wisata ke bromo atau pulau senpu, tapi ga deh, cuma sendirian ini heuheu
Demi kelancaran saya bermain, saya memutuskan untuk menyewa motor, biar bebas gitu maksudnya, lagian kalo naik umum, ternyata angkutan kota cm sampai terminal batu nah ke jatim parknya itu gatau ada, gatau ga heu :mrgreen:
Fyi aja yah, jatim park itu ada 2, jatim park dan jatim park 2, nah yang saya masukin itu jatim park 2, tiket masuknya itu Rp. 100.000 lumayan sih, tapi itu harga saya rasa berimbang dengan isinya, kecuali beberapa bagian, secara keseluruhan jatim park 2 itu kebun binatang, tapi luas banget, dan terkonsep, maksudnya ketika kita masuk kita diarahkan untuk berjalan sesuai jalur, jadi ga randon gitu dan semua kawasan kita lewati, lama perjalanannya itu sekitar 4 jam, lumayan deh capek, selain kebun binatang ada juga wahana permainan yang bisa kita coba dengan gratis, tanpa harus membayar lagi, tapi ada satu hal yang membuat sedikit prihatin, tempat minum untuk perawatan para satwa tidak disediakan secara khusus, tapi terbuat dari sampah botol minuman, seharusnya dengan harga segitu, pihak jatim park bisa menyediakan fasilitas lebih baik untuk para binatang, minus satu untuk secret zoo. Setelah kawasan secrer zoo, saya memasuki kawasan museum binatang, dalamnya ya replika dari binatang-binatang yang ada di dunia, pengunjungnya memang tidak sebanyak secret zoo, oia secret zoo dan museum satwa itu ada di kawasan jatim park 2, jadi 2 tempat itu 1 tiket.
Baiklah karena mood nulisnya ilang, mari kita lanjutkan ceritanya nanti sajah hehe

Malang trip part 3

Pagi semua, mari kita lanjutkan ceritanya. Sesampainya di hotel dengan hal pertama yang saya lakukan adalah mandi kemudian tidur, badan saya sakit sekali soalnya.
Malang kota yang cukup sejuk, rasanya seperti Bandung, minus kemacetan luar biasa, jalan disiang haripun rasanya cukup nyaman, tidak terasa panas, tidak terasa dingin. Rencananya sore itu saya ingin melihat kota Malang saat senja dan malam hari, tapi karena badan saya terlalu sakit jadi saya memutuskan untuk mencari makan malam lalu balik ke hotel, tapi saya nemu sesuatu yang lebih menarik, saya menemukan sesuatu yang menarik, saya menemukan warung kelir (@warung_kelir).
Bangunan warung kelir ini cukup bagus, terbuat dari bambu gitu, nyaman dan yang paling penting mereka menyediakan wifi gratis dan makanannya murah, enak banget untuk dipake kerja, dan ternyata selain untuk nongkrong-nongkrong keren, warung kelir juga tempat berkumpulnya komunitas yang ada di Malang, ada komunitas fotografi, sastra, travel, ada juga malang curruption wacth dan lainnya jadi kalo malam, kafe itu rame banget, disana juga kadang ada semacam diskusi dari komunitas-komunitas tertentu, waktu malam terakhir disana saya memutuskan untuk makan malam disana, dan ternyata sedang ada diskusi tentang keadaan lingkungan daerah Malang selatan, kafe yang menarik, mungkin kalau anda ke Malang bisa coba di kafe itu, warung kelir jalan panglima sudirman.
Baiklah nanti saya lanjutkan