Tentang Restu

“Kamu marah sama aku?”

Gatau….

“Dari tadi kamu diam aja, udah gak kangen lagi ya sama aku?”

Kangen lah…

“Terus?”

Ya udah, gak ada terus-terusan.

“Heuh! Ya udah lah, kita pulang aja.. males aku kalau kayak gini.”

Tuh kan, kok malah kamu yang marah?

“Ya abisnya, kamu diem gitu, kalau ada masalah yang bilang, jangan diem gitu, aku kan jadi bingung, mau kamu apa, aku tuh bukan cenayang yang bisa baca pikiran kamu.”

Kamu juga kalau marah sukanya diem.

“Oh jadi ngebalikin? Kenapa atuh kamu gak pernah bilang kalau aku kayak gitu? Bagian kayak gini, kamu ngebalik-balikin ke aku. Pulang aja deh.. “

Jangan… 

“Abisnya kamu gitu, mau ngapain kalau kamu juga diem gitu?”

Iya deh, maaf, abisnya….

“Abisnya apa?”

Abisnya aku tuh bingung, sama hubungan kita, sekarang kita gimana? Setelah…….

“Setelah aku dilamar cowok itu?”

Iyah…..

“Hemmm………..”

Kok malah nangis sih?

“Gak tahu….”

“Tuh kan?”

Abisnya aku gak tega kalau harus ngecewain ortuku, kemaren waktu acara, liat wajah mereka, kelihatan seneng banget, kalau aku harus bilang  yang sebenernya, rasanya aku gak tega….

Terus? Sekarang aku pacaran sama tunangan orang?

“Tau ah, udah sih, jangan bahas itu dulu.. aku tuh kangen sama kamu.”

Masa sih?

“Iya.. Kamu tuh yang gak kangen aku.”

Kangen kok, kadang aku heran, kenapa aku segininya ya sama kamu? Aslinya aku takut banget lho.

“Takut kenapa?”

Ya, takut aja. Kamu sadar gak sih, beberapa bulan dari sekarang, kita tuh udah gakan kayak gini?

“Iya sih………..”

Hemmm udah, jangan nangis gitu, gak enak dilihat orang.

“……………………………………………………………………………………………………………………”

Udah ah, aku masih di sini kok, aku masih bareng kamu.

“Aku sendiri bingung sih, di satu sisi, aku sayang sama kamu, tapi di sisi lain, aku juga gamau ngecewain keluarga aku.”

Iya.. aku mengerti, hemmm…. Jadi kamu kapan nikah?

“Masih tahun depan sih, soalnya masih ngitung gitu, ortuku juga masih bulak balik ketemu sama keluarga dia, nentuin tanggal.”

Kita kawin lari aja yuk, abis kawin, kita lari..

“Gamau ah, capek..”

Hahaha… Kamu mah bilangnya sayang, tapi diajakin kawin gamau.

“Ya abisnya, pake lari segala. Lagian kalau kita kawin lari, aku gak yakin siapa yang bakalan jadi wali, terus aku gak siap dengan omongan-omongan dari keluarga besarku.”

Ahh paling juga kita dikucilkan dari keluarga untuk beberapa tahun, gakan sampai 5 tahun lah…

“kata siapa?”

Kata aku, tadi….

“Ah kamu mah, gak segampang itu kali, banyak yang harus dipikirkan, dan kayak restu dari ortu, kayaknya aku gak berani kalau nikah tanpa restu dari orang tuaku.”

Seberapa penting sih restu orang tua dalam pernikahan?

“Menurutku penting sih, aku sih yakin pernikahan yang baik harus dimulai dengan baik juga, misalnya dengan restu orang tua itu.”

Jadi kamu lebih memilih menikah dengan cowok yang gak kamu suka, tapi dapat restu dari orang tua, dibanding menikah dengan cowok yang kamu sayang, tapi harus kawin lari dan gak pernah dapat restu?

“Sepertinya gitu sih….”

Hemmm… menurutmu, inti dari pernikahan apa sih?

“Untukku? Ntah lah, mungkin saat ini untuk ibadah aja.”

Kalau cuma untuk ibadah, rasanya masih banyak ibadah yang bisa dilakukan tanpa harus dikerjakan seumur hidup.

“Tapi pernikahan tanpa restu rasanya bukan sesuatu yang bagus.”

Walaupun dimulai dengan rasa sakit? Walaupun dilakukan tanpa ada rasa cinta?

“Iya..”

…………………………………………………………………………………………………………….

“Kadang aku takut kalau nikah tanpa restu pernikahanku gak baik-baik aja, banyak masalah gitu.”

Emangnya ada jaminan kalau nikah dengan restu orang tua, pernikahan jadi baik-baik aja?

“Ya itu gimana kitanya, bagus atau nggaknya komunikasi di antara kita berdua.”

Ya sama aja dong, tanpa restu kalau kita bisa berkomunikasi dengan baik, pernikahan akan baik-baik aja. Rasanya, pernikahan pasti akan banyak masalah sih, dan yang membedakan pernikahan itu akan berhasil ya perasaan kita, cara kita berkomunikasi, cara kita berdamai dengan ego masing-masing, dan hal-hal lain yang aku yakin gak punya restu.. Kadang aku gak ngerti, kenapa restu menjadi sangat penting? Ok.. restu ortu emang penting, tapi kalau cuma gara-gara gak dapat restu, lalu….

“Lalu? Lalu apa?”

Ntahlah…. Aku sayang sama kamu…..

“Aku juga.. Sayang sama kamu…..”

Nanti kamu mau undang aku?

“Ya gak lah, bisa pingsan aku liat kamu. Boleh gak aku minta kamu gak kemana-kemana?”

Aku gakan kemana-mana kok…  Gila ya aku… Pacaran sama tunangan orang.

“Iya.. dari dulu bukan gilanya?”

Hidih…. I’m your best friend, and i love you… Aku gamau liat kamu jatuh sendirian.”

“Gombal…..”

Advertisements

2 thoughts on “Tentang Restu

Komenin Atuh

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.