how to change bit rate in ubuntu?

hahahaha… sengaja nih judulnya pake bahasa inggris.. biar klo di seacrh di google muncul di page 1.. haha #ngarep 😐

jadi ceritanya begini teman-teman.. suatu hari dalam kesepian yang semakin menyiksa #apasihinih

singkat cerita.. saya donlot file MP3, iya emang saya ngebajak trus kenapa? mw lapor polisi?? lapor aja lapor #esmosi #packingtakutadapolisidatang

serius nih serius… waktu abis donlotkan ya seperti kebanyakan orang saya dengerin donk,, di kompi tapi, semua berjalan lancar seperti apa yang diharapkan, tapi semua itu berubah setelah negara api menyerang #apasihinih #hammer  biar bisa di dengerin klo lagi dijalan,  tapi kenyataan berkata lain,  player dihapenya berkata, format file tidak dikenali.. apa??? bagaimana bisa? membaca saja susah #mukaterlihatsedih, ini tidak mungkin armando.. hape saya keren lho :mrgreen: okeh..okeh.. saya tidak mempunyai sifat fanatis,,, walaupun saya pke handheld andorid, yah,, IOS atawa BB mah lewatlah, apa lagi symbian.. kelaut ajah #dibakarpembaca

iya permirsa, ntar kenapa file itu tidak bisa dikenali.. pasti ada yang aneh,.,. setelah saya merenung, akhirnya saya sadar, klo cwo tuh cuma ada 2 golongan, yang brengsek ama yang maho, tinggal cwe milih.. mw di brengsekin ma cwo yang mana #RANDOMGINIH!!!!!

STOPPPP KERANDOMAN INI!!!!!!!!!!!!!!!!

*serius mode:on

file mp3 tidak kenali karena bit rate file mp3 itu, di bawah 128kbps, terus terang saya gtw kenapa bit rate yang dibawah 128kbps ga bisa dikenali.,., mungkin mereka belum kenalan kali ya? ya belum bisa klop aja gtu.., maklum anak baru 😀

tapi sebelumnya apa itu BIT RATE? menurut wiki sih, bitrate itu banyaknya data yang bisa diproses dalam 1 waktu.. err… ga ngerti kan? sama.. oke skip.. 😀 oia bitrate MP3 yang standar itu skitar 100-160kbps lho.. #penting #pokoknyapenting

nah,, untuk bisa di “puter” di hape saya ini.. bitratenya harus 129kbps (kilo bit per second)..

setelah googling, akhirnya saya nemu caranya…  ternyata untuk meng-convert nilai bitrate itu, bisa memakai  LAME..

saya gatau ya? di LAME itu. kyknya masih sodaraan dengan timmy the little LAMB dan LAMPu… 😀 mereka kakak-beradikkan? oke skip yang random ini…

si LAME ini, saya baru nemu di LINUX UBUNTU.. gtw deh klo di OS yang lain.. mungkin ada aplikasi lain.. tapi pke UBUNTU tuh enak banget lho.. kerenlah pokoknya jauh ma windows mah.. apalagi OS yang dari APPLE itu.. aduhh.. lewat men.. lewaatt 😀 tapi saya tekankan yah.. saya ga punya sifat fanatis berlebihan ya 😐 #diburupembaca

hehe okeh,, kembali serius…

karena saya pke ubuntu yang keren itu 😀 saya tinggal install lewat console

$sudo apt-get install lame

setelah selesai, jalankan perintah

$lame /path-to-folder/file-name.mp3

udah.. cuma itu..  tunggu bentar, ntar klo udah beres, cek deh bitrate filenya.. klo di ubuntu sih tinggal klik kanan –> propertis

dan hasilnya mp3 tersebut bisa di”puter” dihape.. yuhuuu,,,

 

jadi yahh,,, inti dari tulisan ini tuh…

klo nemu file mp3, yang bisa diputer dikompi, tapi ga bisa diputer dihape, coba cek, apa bit ratenya sapa dengan file mp3 lain? jika ya.. convert jika tidak,, ya gtw.. bukan masalah sayah :mrgreen: #dibompermirsah

Advertisements

ReInstall GRUB2

jadi yah.. ini seharusnya ditulis diblog yang http://dieka.blogdetik.com berhubung udah males, jadi ditulis disini ajah biar klo ada apa-apa gampang sayanya.. 😀

jadi ceritanya postingan kali ini cm nitip 😀

Reinstall grub2.. klo yang suka pake linux pasti kenal deh ma kata ini, bisa dibilang ini tuh loader untuk linux, tapi saya gtw distro linux mana aja yang pke grub inih… kebetulan saya pake Ubuntu 😀 ehmm.. bukan slekwer yang katanya untuk cwok sejati gitu deh ihihh 😀

langsung aja deh.. *lagi malas nulis ceritanya*

asumsikan ubuntu ya saya pke ubuntu, ada di partisi sdb5, dan /boot ada di sdb4

boot up ubuntu dari liveCD, bukan terminal, terminal konsole yah.. bukan terminal bis atau terminal angkot…

lalu ketik

sudo -i
mount /dev/sdb5 /mnt
mount /dev/sda4 /mnt/boot  // yang ini bisa diskip klo gada partisi /boot
grub-install --root-directory=/mnt/ /dev/sda

lalu generate grub.cfg tapi bisa juga langkah ini di skip langsung ketik “reboot” untuk restart

mount --bind /proc /mnt/proc
mount --bind /dev /mnt/dev
mount --bind /sys /mnt/sys
chroot /mnt update-grub
umount /mnt/sys
umount /mnt/dev
umount /mnt/proc

ok selesai.. terus terang bertahun-tahun pake linux baru sekarang bisa reinstall grub, karena biasanya keburu frustasi, dan melakukan fresh install 😀 heehhee