Perubahan

Halo, udah lama gak nulis, sengaja bahasanya dibikin gak baku (emang pernah nulis baku?), karena lagi pengen bahas sesuatu yang lagi jadi sedikit pikiran.

sebetulnya agak gimana gitu, kalau harus nulis lagi, tapi kadang, tempat ternyaman untuk cerita ya di sini..

Saya udah sering banget eh gak banget sih, tapi beberapa kali bahas soal perubahan, tapi biasanya bahas perubahan di sekitar, dan beberapa hari, gak sih, lebih lebih dari beberapa tahun ini, ngerasa sepertinya ada perubahan yang cukup banyak dalam diri, kadang ngerasa lebih “dark”, gelap gitu. Kadang ngerasa kayak bukan saya yang dulu, rasanya berbeda, mungkin saya bukan orang yang terlalu baik, tapi selama ini berusaha untuk menjadi baik, walaupun tidak selalu berhasil. Dalam prinsip menjadi baik itu, yang penting gak nyusahin orang, berusaha untuk gak bikin orang kesel, dan hal-hal lain, yaa walaupun gak selalu bisa sih, jadi orang baik tuh susah lho, kadang ada aja hal yang bikin jadi rumit, kayak kamu coba untuk bantu seseorang, tapi ketika kamu butuh bantuan, kamu hampir gak bisa dapat bantuan, itu kan rasanya… segawon! hahaha

Saya ngerasa dulu tuh kayaknya gak gini deh, cara berpikir tuh gak skeptis kayak beberapa tahun ini, dulu tuh rasanya masih bisa bercanda-bercanda, lucu-lucuan dengan lingkungan sekitar, berusaha untuk positif dulu terhadap sesuatu, malah pernah nulis kayak gini “Masalah tuh kayak main rubik, kamu perlu memutar cara berpikir agak menemukan solusinya”, dan itu rasanya gak berlaku untuk saat ini, kalau sekarang tuh rasanya lebih skeptis aja, lebih negatif rasanya.. apa-apa tuh, udah mikir jelek duluan, dan itu susah banget untuk diubah. Ya ampun…

Saya bukan orang yang terlalu religius lah, tapi ya setiap hari pasti berdoa, dan bertahun-tahun berdoa, rasanya kok gak perubahan, selintas kepikiran jangan-jangan tuhan terlalu sibuk sama doa-doa yang lain, apalagi keadaan sekarang kayaknya lagi banyak banget orang-orang lagi mabok agama, dan doa mereka lagi kenceng-kencengnya, jadi doa-doaku ketutup gitu sama doa mereka. :))

Banyak hal yang memang terjadi selama beberapa tahun ini, tapi yang kerasa banget bikin perubahan dalam hidupku tuh, kayaknya ditinggal nikah deh, gila,, sumpah.. itu traumatis, merubah banyak hal. Beberapa tahun lalu rasanya Tuhan baik banget, mempertemukan saya dengan wanita yang disukai dari waktu SD, sampai akhirnya kita bisa pacaran, dan itu masa-masa dimana dunia menjadi indah sekali hahaha. Tapi itu rasanya berubah ketika pada kenyatannya kita tidak bisa bersama, itu rasanya.. isshhh.. kok gitu sih? Coba bayangin kita ketemu waktu kecil, lalu berpisah, 9 tahun pisah, dan akhir ketemu lagi, jadi deket, dan pacaran.. tapi akhirnya harus pisah lagi. Ini semacam dipermainkan semesta, kayak…. semesta tuh lagi pengen becanda. Masalahnya pisahnya dulu dan sekarang tuh beda, lebih menyakitkan…

Ibaratnya kayak beli yang kamu suka makanan kalau dulu harganya tuh murah, jadi ketika makanan habis, dan harus bayar tuh, uangnya tuh masih cukup, tapi sekarang, ketika beli lagi makanan yang sama, dengan rasa yang sama, malah lebih enak, begitu bayar, harganya ternyata lebih mahal, dan duit kamu tuh langsung abis gitu sama tu makanan, dan sesaat kemudia, kamu ngerasa kaget, miskin, agak-agak nyesel, tapi malu mengakui. Setelah kejadian itu rasanya banyak hal yang berubah, kayak rasa bahagia tuh kesedot banyak banget, mirip orang yang gak punya duit sama sekali, karena makan kemahalan.

Setiap hari setelah kejadian itu, saya berusaha untuk kembali ke “bentuk” semula, tapi rasanya itu tidak akan terjadi. Hati yang dulunya bentuknya indah, lalu seseorang bawa palu godam gede, dan ngancurin dalam sekali pukul, kayak patung Garuda Wisnu Kencana yang tiba-tiba diancurin lalu berusaha dibentuk ulang, tapi jadinya, malah patung celengan semar yang dijual di pinggir jalan.

 

Asem lah…

Tulisan Dadu

Lampu Merah

Setiap hari saya mondar mandir dari rumah ke kantor, melewati beberapa lampu merah. Saya heran kenapa orang-orang begitu tidak sabarnya menunggu lampu berubah jadi hijau, jika jalanan terlihat kosong, orang-orang itu terburu-buru untuk melaju. Ntah apa yang diajarkan oleh sistem pendidikan kita, sehingga kita sulit sekali untuk bersabar menunggu.

Nongkrong

Kemarin dulu saya liat anak-anak seusia SMP sedang duduk-duduk di pinggir jalan, dekat belokan. Sebagian duduk di pembatas jalan, sebagian duduk di jalan, mereka saling berhadapan. Jika saya pakai mobil mungkin anak yang duduk di jalan akan keserempet karena mereka hampir tidak kelihatan. Apa yang mereka bicarakan sampai memilih tempat yang seperti itu? Mudah-mudahan sebuah diskusi mengenai ide-ide yang akan membuat bangsa ini lebih baik lagi.

Indonesia Merdeka

Rasanya slogan 70 Tahun indonesia merdeka kurang tepat untuk diucapkan, karena tanggal 17 Agustus 1945 kita hanya meproklamirkan diri, kenyataannya kita benar-benar merdeka tahun 1949 itupun dalam bentuk perserikatan, yang setelahnya negara-negara serikat itu bergabung kedalam NKRI. Apa setelah 70 tahun memproklamirkan diri kita sudah merdeka? Tentu saja, di negara ini, semua hal boleh dilakukan, iya, semua hal. Melanggar peraturanpun diperbolehkan, asal tidak ada petugas yang berwenang untuk menghukum, dan asal ada uang. Indonesia (sangat) Merdeka.

Reinkarnasi

Ada yang percaya reinkarnasi? Saya tidak, tapi saya pikir itu mungkin terjadi, jika nanti para penghuni surga semua menerima hal sudah diminta, dan bosan dengan segala kenikmatan yang diberikan,  lalu meminta kembali ke dunia. Mungkin.

Senja

Musim kemarau adalah suasana paling indah menikmati senja di Bandung. Tidak perlu ke pantai, karena sore di Bandung menawarkan pemandangan matahari bulat sempurna berwarna jingga dengan langit jingga keemas-emasan. Semakin mendekati akhir tahun biasanya langit senja akan berwarna merah merona dipadu biru, cantik sekali. Adakah yang sadar akan hal itu?

Rambut

Pagi ini saya bingung sekali, di kepala saya hampir tidak ada rencana. Rambut ini mulai terasa panjang, tapi saya masih trauma. Tukang potong rambut sebelumnya membuat potongan yang tidak rata. Saya masih takut untuk potong rambut. Padahal rencananya sudah sebulan yang lalu, sampai sekarang belum terlaksana.

Polos

Ternyata themes untuk blog ini polos banget yah, putih aja gitu. Mungkin ini perlambang bahwa yang nulis masih polos, jadi jangan coba-coba untuk merusak kepolosannya. :mregreen: