Kaliurang

Rasanya sudah lama sekali tidak menulis hal-hal kecil yang terjadi di keseharian, mungkin karena saya lebih banyak menulis mengenai perasaan. Terdengar melankolis..

Ntah, tapi saya memang senang sekali menuliskan tentang perasaan, yang kadang memang terlalu pribadi. Tapi apalagi cara yang baik untuk mengurangi perasaan yang tidak menyenangkan, ketika tidak ada orang yang bisa diajak bercerita? Tapi sudahlah,,,

Jadi bagaimana akhirnya pekannya? Akhir pekan saya ada di sini


Di bawah kaki Gunung Merapi, eh gak di bawah banget sih, mungkin di jempolnya.. atau mungkin ujung kuku? Hemm.. Saya tidak tahu jarak tepatnya sih, tapi Merapi begitu terlihat jelas dari sini. Suasana sepi terasa sekali, rasanya sudah lama gak ngerasain suasana kayak gitu. Menikmati suasana tanpa adanya ingatan, atau kenangan sekali-sekali memang perlu, agar yang dinikmati bener-bener suasananya, udaranya, jalan-jalan yang lurus dan sepi, atau mungkin penduduk asli sana yang kebetulan melintas dan sesekali menyapa..

Baiklah tulisannya akhirnya diterbitkan saja, walaupun ini udah mau weekend lagi,,,

Tulisan ini kayak wawancara pemenang lomba puisi, BASI! MADINGNYA UDAH MAU TERBIT!

 

Advertisements

Jogja Season kedua

ohoiii.,, mari kita lanjutkan cerita kemaren.. ehmm.. sampai mana kemaren? oia sampai saya di Prambanan ya? baiklah.. jadi ke prambanan itu ternyata gampang banget, kita tinggal naik transjogja turun di terminal prambanan tepat didepan komplek candi prambanan, tapi yang saya ga tahu adalah pintu masuk ke candi tuh lumayan jauuuhhh, dengan ransel yang cukup besar dan beban yang ga ringan saya berjalan dari terminal sampai ke dalam candi, jangan ditanya gimana rasanya.. capeeeeekkkk…. apalagi cuaca jogja yang tiba-tiba jadi cerah gitu, padahal pagi waktu saya datang lagi hujan, ohhh… kadang cuaca memang tidak bersahabat 😥

Masuk ke dalam area candi ternyata pke tiket.. ya iyalah.. namanya juga objek wisata, harga tiketnya lumanyan ternyata.. 30 ribu rupiah untuk orang dewasa, tapi klo anda bule tiketnya beda lagi 😀

lalu apa yang saya lakuin disana.. ya sebenernya saya sih cm liat-liat aja.. ga banyak foto-foto juga, saya kan ga narsis ya.. oia dsana tuh banyak bule bersendal jepit swalom, jujur saya aneh liatnya.. saya yakin tu bule-bule banyak duitnya, tapi kenapa pas dy jalan-jalan yang dipilih sendal jepit swallom? apa ga bikin lecet ya? ckckckc kyknya sih selogan mereka.. kemanapun jalan-jalannya.. alas kakinya.. SENDAL JEPIT SWALLOM *angkat kaki tinggi-tinggi*

setelah puas liat-liat tu candi.. oia saya kagum dengan pembuatnya tu candi dibikin dari batu yang bentuk dan ukurannya berbeda-beda, semacam nyusun puzzle gitulah.. jadinya tu batu pada ngunci satu sama lain, sehingga kuat terhadap goncangan… jenius… kok bisa???

sama seperti waktu berangkat sayapun memutuskan untuk berjalan kaki dari pintu keluar ke terminal dengan berjalan kaki walaupun hari sudah siang, matahari sudah berada di titik nadir, saya mah tetep jalan kaki.. dan rasanya… ehhhmm.. nano-nano.. udah mah panas, jalan jauh, beban tas berat…hadeeeuhh…. coba ada doraemon, mungkin saya udah minta baling-baling bambu…..

setelah dari candi prambanan saya memutuskan untuk ke hotel, disini terjadi lagi kesalahan, harusnya saya turun di halte deket kraton, tapi saya berhenti di halte malioboro, karena saya pikir jarak dari malioboro ke hotel ga terlalu jauh, tapi ternyata.. waktu saya tanya tukang beca, ternyata tempatnya tuh.. jauuuhh.. dan ongkos beca pun jadi mahal 😐

dengan susah payah, mengesot dijalanan jogjakarta yang,.. beneran indah, akhirnya saya bisa bersantai dulu dikamar hotel.. gila tu kota panas banget ternyata,, untung ga pingsan kepanasan saya… 🙂

 

baiklah.. segini dulu ah ceritanya.. capek ngetik 😀