Jogja Season kedua

ohoiii.,, mari kita lanjutkan cerita kemaren.. ehmm.. sampai mana kemaren? oia sampai saya di Prambanan ya? baiklah.. jadi ke prambanan itu ternyata gampang banget, kita tinggal naik transjogja turun di terminal prambanan tepat didepan komplek candi prambanan, tapi yang saya ga tahu adalah pintu masuk ke candi tuh lumayan jauuuhhh, dengan ransel yang cukup besar dan beban yang ga ringan saya berjalan dari terminal sampai ke dalam candi, jangan ditanya gimana rasanya.. capeeeeekkkk…. apalagi cuaca jogja yang tiba-tiba jadi cerah gitu, padahal pagi waktu saya datang lagi hujan, ohhh… kadang cuaca memang tidak bersahabat 😥

Masuk ke dalam area candi ternyata pke tiket.. ya iyalah.. namanya juga objek wisata, harga tiketnya lumanyan ternyata.. 30 ribu rupiah untuk orang dewasa, tapi klo anda bule tiketnya beda lagi 😀

lalu apa yang saya lakuin disana.. ya sebenernya saya sih cm liat-liat aja.. ga banyak foto-foto juga, saya kan ga narsis ya.. oia dsana tuh banyak bule bersendal jepit swalom, jujur saya aneh liatnya.. saya yakin tu bule-bule banyak duitnya, tapi kenapa pas dy jalan-jalan yang dipilih sendal jepit swallom? apa ga bikin lecet ya? ckckckc kyknya sih selogan mereka.. kemanapun jalan-jalannya.. alas kakinya.. SENDAL JEPIT SWALLOM *angkat kaki tinggi-tinggi*

setelah puas liat-liat tu candi.. oia saya kagum dengan pembuatnya tu candi dibikin dari batu yang bentuk dan ukurannya berbeda-beda, semacam nyusun puzzle gitulah.. jadinya tu batu pada ngunci satu sama lain, sehingga kuat terhadap goncangan… jenius… kok bisa???

sama seperti waktu berangkat sayapun memutuskan untuk berjalan kaki dari pintu keluar ke terminal dengan berjalan kaki walaupun hari sudah siang, matahari sudah berada di titik nadir, saya mah tetep jalan kaki.. dan rasanya… ehhhmm.. nano-nano.. udah mah panas, jalan jauh, beban tas berat…hadeeeuhh…. coba ada doraemon, mungkin saya udah minta baling-baling bambu…..

setelah dari candi prambanan saya memutuskan untuk ke hotel, disini terjadi lagi kesalahan, harusnya saya turun di halte deket kraton, tapi saya berhenti di halte malioboro, karena saya pikir jarak dari malioboro ke hotel ga terlalu jauh, tapi ternyata.. waktu saya tanya tukang beca, ternyata tempatnya tuh.. jauuuhh.. dan ongkos beca pun jadi mahal 😐

dengan susah payah, mengesot dijalanan jogjakarta yang,.. beneran indah, akhirnya saya bisa bersantai dulu dikamar hotel.. gila tu kota panas banget ternyata,, untung ga pingsan kepanasan saya… 🙂

 

baiklah.. segini dulu ah ceritanya.. capek ngetik 😀

Jogja!!!!!!

oke semua… errr.. sebelumnya selama tahun baru 2012, ehmm normal ya.. klo tahun baru gini, orang-orang pada nulis soal apa yang di alami setahun sebelumnya.. tapi saya males ah.. soalnya itu mainstream banget lah.. :mrgreen: lagian 2011 itu tahun kekecewaan untuk saya.. jadi sudahlah.. saya males bahasnya…

tapi ada yang lain dipergantian tahun ini,  biasanya klo pergantian tahun saya cuma dirumah doang 😀 nah tahun ini saya main ke jogja.. yup.. jarang-jarang saya main kek gtu, maklum, dana terbatas, jadi g bisa sering-sering main.. ya gtulah..

2 hari 1 malam saya disana, berangkat jumat malam, datang kesana sabtu pagi, dan petualangan pun dimulai, tanpa sepentahuan saya ternyata bis yang saya tumpangi  ga mampir diterminal bis manapun dijogja, dan terpaksa saya turun ditengah jalan,,  kebayang donk dikota orang, gtw arah, ditengah kota lagi, mending klo dijalan malioboro, atau deket keraton gtu.. ini mah gtw dimana, seandainya saya dora de ekplorer, mungkin tinggal teriak PETA.. PETA,,, dan keluarlah sang peta… tapi saya bukan dora, jadi saya putuskan untuk nanya, dari pada sesat dijalan, karena saya bener-bener gtw, harus kemana, dan  saya tahunya cuma keraton, saya tanya aja arah keraton, ternyata lebih gampang pke transjogja, tapi sebelum saya nyari halte transjogja yang terdekat, dengan  tidak sengaja, saya menemukan sebuah masjid, dan tahukah engkau apa yang saya lakukan disana?? ya.. saya mandi di WC masjid itu, dan  cari colokan listrik untuk ngecas hape, hahaha.. rencana awal sih pengennya begitu nyampe langsung masuk ke hotel untuk bersih-bersih tapi ternyata, kita baru bisa check-in jam 1 siang.. makanya dari pada badan gatel-gatel ga karuan, ya saya mandi aja disana.. mantabb….. 😀

Setelah badan bersih, harum mewangi, semerbak bunga melati.. apa sih.. ga denk,, boro-boro harum, mandi aja ga pake sabun saya, halaahh..  yang penting mandi pokoknya.. bodo mw bersih atau ga… yang penting mandi!!!… nah kan cerita udah mandi nih ya, akhirnya saya cari tuh halte transjogja, ternyata ongkosnya murah banget, cuma 3000 perak, bisa muter-muter kota jogja, sepuasnya.. hohho tapi saya g bakalan ngelakuin hal itu, tujuan pertama sebut saya jalan malioboro, ceritanya saya mw cari sarapan, singkat cerita saya udah selesai sarapan diwarung tenda tepi jalan yang harganya.. errr,, kyknya agak mahal untuk makanan kyk gtu,,  1 potong ayam, gudeg dikit, tahu dan tempe bacem,, yang dikit juga.. tapi sudahlah udah dimakan ini 😀

Tujuan berikutkan adalah candi prambanan, ya karena kita belum bisa masuk hotel, jadi ya kita putuskan untuk main dulu, walaupun dengan tas yang berat banget, rasanya saya terll banyak  bawa barang..  😦  kita berangkat ke candi perambanan

Candi prambanan

Ternyata dengan transjogja kita bisa langsung ke candi prambanan, tapi yang saya ga tau, jarak pintu masuk candi dan halte bus transjogja itu, ga deket donk dan saya tempuh dengan berjalan kaki,,, klo orang jogja pasti tau berapa jauh saya jalan, dengan matahari yang terik dan beban ransel yang kyknya berlebihan.. membuat semua ini tidak mudah 😥

oke… karena tiba-tiba mood nulis saya hilang.. jadi  cerita ini saya bagi beberapa bagian aja yah.. 😀 sampai ketemu ditulisan selanjutnya 😀